Home Nasional Daerah Politik Ekonomi Hukrim Olahraga LifeStyle Peristiwa Pendidikan Internasional Indeks
 
Guru Terjerat Pinjol Ratusan Juta, Kepsek-Rekan Kerja Ikut Diteror
Jumat, 04-06-2021 - 15:47:11 WIB
Ilustrasi Uang.
TERKAIT:
 
  • Guru Terjerat Pinjol Ratusan Juta, Kepsek-Rekan Kerja Ikut Diteror
  •  

    SEMARANG | OPSINEWS.COM - Guru honorer di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Afifah Muflihati (27) terjerat pinjaman online (pinjol) hingga ratusan juta. Selain Afifah, rekan kerjanya ikut mendapatkan teror terkait utang yang awalnya Rp 3 jutaan dan bengkak jadi ratusan juta itu.

    "Teror didapatkan Afifah, karena pihak pinjol ini bisa mengakses data di HP Afifah. Selain Afifah yang diteror, semua koleganya termasuk guru dan kepala sekolah tempat Afifah bekerja mendapat data Afifah dari pinjol dengan tendensi menyerang," ungkap Kuasa Hukum Afifah, Muhammad Sofyan, saat dihubungi detikcom, Jumat (4/6/2021).

    Serangkaian teror itu membuat trauma Afifah. Kondisi Afifah sempat depresi dan stress hingga akhirnya ponsel Afifah saat ini dimatikan.

    "Afifah sangat depresi karena ratusan teror yang diterima hingga sempat ingin bunuh diri. Untuk ponsel saat ini sudah dimatikan untuk menenangkan diri," paparnya.

    Sofyan mengatakan awalnya Afifah meminjam uang secara online untuk keperluan sehari-hari, terutama membeli susu anak. Suami Afifah yang bekerja serabutan membuat Afifah dan suami merasa perlu meminjam uang secara online. Ia tak mau ribet jika harus meminjam uang di bank konvensional.

    "Suaminya bekerja serabutan. Afifah ini memilih ke pinjol karena merasa ribet kalau harus pinjam di bank konvensional, apalagi iklan di pinjol tersebut awalnya dinilai tidak memberatkan," jelasnya.

    Mulai 20 Maret 2021, Afifah pun meminjam Rp 5 juta dari aplikasi Pohon UangKu, tetapi dana yang didapatkan hanya Rp 3,7 juta dengan tenor 7 hari. Dalam kurun waktu 5 hari, teror pun mulai didapatkan Afifah untuk segera melunasi utangnya.

    Pada akhirnya, Afifah pun terjerat jaringan pinjol dengan cara meminjam uang di lebih dari 20 pinjol, dengan maksud untuk gali lubang tutup lubang. Selama 67 hari, jeratan pinjol itu membuat Afifah memiliki utang mencapai Rp 206,3 juta.

    "Akhirnya selama 67 hari sejak pertama kali Afifah meminjam uang secara online itu, hutangnya membengkak sampai Rp 206,3 juta," ungkapnya.

    "Sampai Afifah dan suami harus pinjam uang di BPR dengan jaminan sertifikat rumah. Saat ini utang terbayar Rp 158 juta dan masih kurang Rp 47 juta," ungkapnya.

    Sofyan menjelaskan jalur hukum pun ditempuh untuk menyelesaikan masalah tesebut, sebab terdapat unsur pidana. Selain itu, Sofyan juga segera melakukan gugatan perdata terkait masalah yang dialami Afifah.

    "Kami juga segera melakukan gugatan perdata, Konsinyasi atau pelunasan hutang. Sebab Pohon UangKu ini sudah dipancing untuk memberitahu domisilinya tapi tak pernah mau," jelasnya.

    "Dalam gugatan ini kami uji apakah jaringan pinjam meminjam yang menjerat Afifah memenuhi kualifikasi sebagai peristiwa pinjam meminjam secara online (pinjol) yang sesuai ketentuan OJK atau tidak," paparnya.

    sumber:detik.com




     
    Berita Lainnya :
  • Sijago merah melalap rumah warga di Desa Pangkalan Baru Siak Hulu
  • Seluruh Desa di Kec Siak Hulu Melakukan Pelatihan petugas SDGs Serentak.
  • YLKI sebut 1 Persen pun Sembako Tak Pantas Dipungut PPN
  • Putin Bantah Rusia Pasok Iran Satelit Canggih yang Bisa Mata-matai Israel
  • Catur Sugeng : “Berita Itu Tidak Seperti Gambaran Yang Diviralkan” .
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
    + Indeks Berita +
    01 Sijago merah melalap rumah warga di Desa Pangkalan Baru Siak Hulu
    02 Seluruh Desa di Kec Siak Hulu Melakukan Pelatihan petugas SDGs Serentak.
    03 YLKI sebut 1 Persen pun Sembako Tak Pantas Dipungut PPN
    04 Putin Bantah Rusia Pasok Iran Satelit Canggih yang Bisa Mata-matai Israel
    05 Catur Sugeng : “Berita Itu Tidak Seperti Gambaran Yang Diviralkan” .
    06 Berikut Lokasi Bus Vaksinasi Keliling Hari Ini di Kota Pekanbaru
    07 Panglima TNI dan Kapolri Rangkul Tokoh Agama Untuk Tekan Covid-19 di Bangkalan
    08 Sekda Buka Secara Resmi Kegiatan Sosialisasi Inpres Nomor 2 Tahun 2021
    09 DPRD Dan PEMKAB NIias Selatan Sepakati Rancangan Awal RPJMD 2021-2026
    10 Kapolri Akan Tegur Kapolda dan Kapolres yang Belum Tindak Premanisme
    11 Satgas penanganan Covid-19 Kota gunungsitoli melaksanakan Rapat.
    12 Bupati Kampar Tinjau Langsung lokasi Dimana 3 Bocah Bergelantungan Menuju Sekolah Yang Viral Beberap
    13 Bupati Nias Utara Audiensi Dengan Direktur BLU LPMUKP di Jakarta
    14 Dana Desa TA. 2020 Di Desa Lasara Botomuzoi Diduga Kurang Transparan
    15 Pemko Gunungsitoli Laksanakan Hari Kartini ke - 142
    16 Orangtua Korban Pengeroyokan Dibawalato, Apresiasi Respon Cepat Polres Nias
    17 Bupati Nias Barat Khenoki Waruwu Singgah Dirumah Kenangan Semasa Sekolah
    18 Jokowi dan Ganjar Tinjau Vaksinasi di Pelabuhan Tanjung Mas
    19 Sambutan Bupati Nias Barat Pada Peringatan hari Jadi Daerah Kabupaten Nias Barat ke-12 Tahun 2021
    20 Sekda Kukuhkan Pengurus Lembaga Budaya Nias Di Kota Gunungsitol
    21 Pembangunan Masjid Islamic Center Memasuki Tahap Akhir
    22 Wali Kota Tegaskan Harus Lampirkan Surat Vaksin Saat Akses Layanan Publik
     
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © OPSINEWS.COM | Transformasi untuk Publik